Friday, December 29, 2006

Rejeki Nomplok Melahirkan!

Semalam suami iseng browsing BBCNews dan nggak sengaja dia nemu rubrik tentang insentif melahirkan di German. isinya yaitu kebijakan baru pemerintah German yang akan memberikan insentif luar biasa gede untuk kelahiran anak diatas tangal 1 januari 2007. Duit yang akan diterima orang tua tu anak adalah: 25.200 euro! Weleh Weleh! ini meningkat drastis dari yang biasa diterima 7.200 euro selama 2 tahun ini. gara garanya tingkat kelahiran di german yang cuman 1.37 dari yang seharusnya 2.1 untuk mempertahankan populasi sekarang.
**Lin, lo dapet nggak tuh? kan om frankih german..ayo di cek .. asik

Langsung lah saya ma suami berkhayal khayal. hmm sayang ya kita berdua bukan orang German. emang sih niat punya anak lebih buat ikatan cinta (aih aih dangdutnya kumat), tapi kalo dapet rejeki nomplok tanpa mesti susah susah ikut kuis di tipi atau undian apa gitu, kan ya lumayan banget... terus, kita ngebayangin lagi, ih gimana ya rasanya ibu yang melahirkan cuman beberapa hari atau beberapa jam sebelum 1 januari itu, pasti nyesek banget hihi.. kalo anaknya perempewi, bisa bisa dinamain : Sri Nyesekwati. hihi

sebenernya sih di Prancis udah lumayanan juga sistem insentifnya, cuma lebih tersebar. kayak pengurangan pajak terus ada tunjangan famillial, saat kelahiran anak, nggak gede sih tapi lumayan dari pada nggak ada. terus pengurangan pajak. dan selama anak bertumbuh kembang (taneman kali), ada juga uang untuk hadiah Natal, awal masuk sekolah dll. makanya sekarang prancis nggak pusing sama pertumbuhan penduduk lagi. apalagi kalo gue liat dijalanan, banyak bener anak anak terutama yang aslinya orang Afrika, Arab dan Cina-Vietnam.

Emang sekarang ini di Eropa rata rata lagi kena masalah karena pertumbuhan penduduknya tambah lama tambah mengecil. kalo nggak ada dukungan finansial gitu, ibu ibunya pada males punya anak. hmm, beda bener sama asia ya. ngebayangin kalo di Indonesia dikasih rejeki nomplok melahirkan begitu, bisa berapa ya anak anak dalam satu keluarga.. ngak ada aja, kita udah antara 2 anak, dan nggak heran kalo ada yang sampe 6-8 walau susah cari makan. bisa bisa tiap keluarga punya tim kesebelasan sendiri kali ya :-D
Kalo bisa saya simpulkan: keliatannya eropa salah strategi tuh, kalo mereka belajar dari kasus di indonesia. ada cara ampuh disamping hadiah materialistis gitu. yaitu sebarkan saja satu filosofi yang dipercaya banyak orang indonesia: Akeh Anak Akeh Rejeki haha!

1 comment:

ibunyaima said...

aiiih... asyiknya. Kalo gini mah gw mau melahirkan tiap bulan.. hehehe... ;)