Sunday, February 4, 2007

KFC Surga Dunia




saya mengenal tempat makan dengan gambar kakek kakek jengotan senyum itu sejak remaja. dan mulai efektif jadi pengemarnya sejak SMA hampir 20 tahun yang lalu.

tempat itu istimewa buat saya. rasa ayamnya yang garing atau perkedelnya yang lembut itchuu. atau baunya yang sudah mengundang dari jarak 3 meter. selalu berhasil memancing rasa lapar saya. sebagai makanan, dia adalah junk food kesukaan saya. kalo ada yang bilang ih, kok nggak sehat banget! ya emang haha. dia juga menandai pekembangan pola makan saya. dari SMA saya bisa pesta: ayam dada selalu 2, kentang besar, perkedel, jagung, dan nasi. begitu beranjak dewasa, ayam dadanya berkurang menjadi 1, perkedel dan nasi. cukup

terus kl saya pikir lagi, apa iya saya seneng banget makan disitu semata mata karena makanannya? keliatannya nggak. yang utama karena filosofi itu perusahaan. haha nggak juga kali. meski diakui dia paling adaptif waktu krismon dulu, dengan paket 5000Rp dapat makan kenyang.
kalo ditelusuri lebih jauh, setiap saya ke KFC pasti sama temen temen. entah buat makan besar yang bikin kenyang, atau buat ngemil (huah segitu ngemil. emang, kalo situ tau porsi makan saya haha). kecuali lagi buru buru musti balik kantor, saya pasti paling sering ngeracunin orang orang buat kesitu buat makan sambil ngobrol. waktu remaja, itu surga makan besar. waktu kuliah, itu tempat lucu lucuan, dimana setiap anak berlomba lomba makan dengan harga paling murah. kadang si andi bilang "kuk, gue dong abis 4500 doang". beberapa hari kemudian, si kuki nggak mau kalah "gue dong 3500 doang, gue bela belain makan yang jam 3 sore" haha. segitunya!

tapi kedekatan saya sama KFC menjadi lebih besar setelah resign dan jadi penganguran kentara. ini karena saya punya selingkuhan pengila KFC, si ganteng mike. teman dalam mengisi hari hari. bisa tuh kita kesitu 3 kali seminggu. terus yang lain nimbrung ikbal, anna dll. obrolan dari yang nggak bermutu sampe nggak bermutu banget. yang paling sering, lama lama saya cerita dan si mike ngedengerin. dan lama lama saya buka rahasia rahasia. bete banget! tapi nggak ada kapok kapoknya.

begitu di Paris. saya seperti kehilangan si resto kakek kakek ini. ini terjadi karena orang prancis yang basicnya doyan makanan di panggang, di rebus, atau digoreng pake sedikit mentega. model goreng pake minyak berliter liter jelas bukan kesukaan mereka. makanya akhirnya cuma dibeberapa tempat aja kfc ada. isi restoran itu pun, asia, orang item, dan kalo ada bulenya, mereka nggak ngomong bahasa prancis. plus plus, suami saya, jelas jelas nggak suka makan disitu. pernah awal pacaran, ke KFC paris, yang ada saya makan beleleran, dianya makan burger doang, itu juga dengan muka tertekan. setiap gigitan saya waktu itu seperti saya menelan makanan tanpa rasa. saya berduka, itu bukan surga saya.. ayamnya tetep sama, tapi nggak ada nasi, perkedel dan teman teman saya. sejak itu saya nggak pernah ke KFC lagi.

suatu kali, teman saya semasa di jakarta pindah ke paris: si Fance. ternyata dia sama gilanya terhadap KFC seperti saya. jadilah saya punya ide, yang disetujui oleh dia. tanggal 10 januari kemaren, hari bersejarah buat saya. saya janji ketemuan dengan dia makan di KFC. sesuai perjanjian, dia bawa sambel pedas besar (ini nggak ada di resto sini) dan saya BAWA NASI!! haha. sengaja supaya nggak cepat dingin,nasi saya bungkus sama aluminium foil juga. hehe jadilah ada 2 orang asia, makan pake tangan, plus nasi berceceran dan satu botol sambel besar! beberapa orang melihat kita, tapi siapa yang perduli. ini surga saya. yang membawa ingatan saya ke saat saat mesra dengan temen temen dekat saya..

hmmmm...

3 comments:

k9Q said...

selingkuhankiu... huik huik jadi kangen begitu baca blogmiu... kapan rencana balik jkt? sekarang kalau ke kfc gua mesen paket wuwun :)) ayam 1, perkedel 2 trus salad dan teh botol sosro... :)) jadi kangen banget... teringet sama insiden dulu yang lagi makan di java cafe, dikau makan sambil nanggis sambil ketawa ha ha ha bayangin tuh wajah loe jeleknya mirip apa :P kangen loh wun... smoga anak kita baik2 saja ya... :))

Lola said...

hahahahha, ternyata kalo mau mengorek rahasia wuwun gampang aja. Diajak aja ke KFC.
Waktu lu awal2 pergi, gue akhirnya sempet ngikut2 mike makan di KFC pas fes. Walaupun skrang dah jarang lagi. Bukannya apa2, gue sempet ketagihan. Gawat.
Justru gue dari SMA semenjak turun berat badan dari 60 kg udah menghindar dari yg namanya fast food. huehehehhee

Ikut senang juga wun, lo udah ada tandeman lagi makan KFC di Paris. Hehehe.

wuwun said...

iya bal,mike,na. kfc dijamin bikin gendut. tapi bodo amat. kangen ya, mengenang masa itu lagi.. gue kemaren dong, coba coba bikin perkedel ala kfc, lumayan, mirip dikit. pake irisan ayam kecil kecil, kaldu ayam dicampur di kentang rebus, plus bawang goreng sama gue kasih susu,mentega biar lembyuttt.. gue ke jakarta awal taun depan say.. kita nongkrong disana ya. wuwun