Wednesday, October 7, 2009

Anak bapaknya

Waktu berjalan lambat, seperti air tetesan sisa hujan dari talang. tes. tes.
tes.
tes. tes
Anakku tergeletak lunglai, sakit, di dadaku.
Dia memang pemuja bau ketek emaknya.
Dan aku menyebutnya anak kangguru.

"Nak. Nak. Coba kasih senyum sedikit. Sebentar lagi bapakmu pulang"
Terdengar lagi sisa hujan dari talang. tes. tes. tes
"Nah itu dia. Dengar suara mobil masuk garasi?"
"Dengar suara langkah bapakmu?"
"Dengar suara batuk batuknya? Dia sakit juga rupanya"

Ah. Bapak-Anak ini sama saja. Kalau udara mulai dingin, pasti jatuh sakit.
Kadang bersamaan, kadang berselingan.
Capek Nak. Bosan Nak. Sedih juga.

Tel Pére. Tel Fils.
Air talang jatuhnya dari hujan.

(ini autumn, belum juga winter. please deh!)

4 comments:

Anonymous said...

halo mba,ada temen suami yang masih single ngga?mau nyariin suami buat kakakku yang masih jomblo,umurnya 33,klo ada,contact aku yaaa,mksh! abi_bian09@yahoo.com

Lola said...

mudah2 an cepet sembuh seperti sedia kala. emang sedih kalo liat keluarga ada yg sakit ya.
sabar ya Wun.

wuwun said...

makasih ya jeng lola, semoga dikau dan sekeluarga sehat sehat ajeh.

jeng abi. sejujurnya, suamiku nggak punya banyak temen, dan mereka semua udah ada pasangan. maklum umurnya pada udah lebih dari mateng hehe. kalo aku nggak terlalu banyak gaul sama orang sini sehub lbh sering di rumah. tapi pesen ini aku simpan, kali kali ada kesempatan. thanks dah mampir.

Anonymous said...

trims,kasian aja ama kakak yg dijuluki perawan tua,hehe,sadis bgt,klo bule kan rata2 cuek aja,sepupu aq nikah sm org bosnia,umurnya jarak 9th aja sih,tx bgt atas pehatiannya,smg mba sekeluarga sehat & happy selalu...