Sunday, September 21, 2008

VISA ENGRIS

Akhirnya selesai juga visa ke ingris saya. Senangnya!

Seperti biasa. Dengan passport ijo kita, kemana mana musti ngurus visa. Seperti halnya dengan rencana mau mengunjungi jeung ronce, sohib saya yang tinggal disono. Saya sudah apply visa sejak sebulan lalu

Daftarnya secara onlen, lumayan keren kan. Buat yang berkepentingan, websitenya yaitu "http://www.visa4uk/ com. Nah, di suatu hari sabtu itu, saya duduk didepan computer. Kata suami saya, ya udah saya jagain matheo. Kamu kira kira butuh berapa lama ya, sejam? Saya pede banget bilang, paling nggak lama, soalnya saya liat di kompi cuma ada 6 pertanyaan gitu. Data basic, nama , umur , alamat , dll. Abis itu saya isi halaman itu, eh ada tulisan next. Saya klik dong, ngak ada pilihan kan. Taunya muncul 6 pertanyaan lagi, dan lagi dan lagi. Mana pertanyaannya mulai aneh aneh, seperti pertanyaan tanggal lahir ayah dan ibu saya. Lah mana saya tau, merekanya aja nggak tau. Kan menurut ayah saya dulu “bapak lahirnya tu, ya bapak ndak tau, kata mbahmu setiap ada kelahiran mbah catet pake kapur dibalik pintu atau di lemari. Nah tanggal lahirnya bapak sudah dicari cari ndak ketemu, keliatannya kapurnya luntur”. Halah. Saya juga mikir, gimana caranya orang kedutaan ini ngecek. Jadi yah terpaksa saya ngarang. Terus 45 menit berlalu, akhirnya sampai pada pertanyaan pertanyaan ajaib, macam: apakah anda terlibat kegiatan criminal? (kalo iya, saya ya nggak bakalan ngaku kali) apakah anda terlibat satu jaringan teroris? (lah kalo saya teroris, masak saya sedemikian bodohnya bilang, iya saya tuh teroris). Akhirnya selesailah dalam 1 jam! Diiringi rengekan matheo yang udah bosen main sama bapaknya yang nggak kreatif. Setelah itu, bayar online. 78 euros bo! Untuk kunjungan 6 bulan. Visa ke ingris yang paling pendek untuk transit satu hari or langsung 6 bulan. Ongkos ini setara dengan tiket eurostar buat ke pergi ke sana haha. *perih

Udah gitu, secara online juga kita bisa book kapan mau setor muka ke kantor perwakilan di sini. Ya iyalah, gimanapun juga mereka butuh kita setor muka secara langsung, sambil nyerahin dokumen yang terkait, diambil photo secara biometric dan cap jari. Pas disana, petugasnya juga minta copi dari dokumen bank anda. Atau suami anda. Ini tujuannya untuk menghindari orang yang datang ke ingris, tapi terus nggak ada biaya, jadi merepotkan negara ingris atau justru jadi imigran gelap. Kemudian saya ditawari untuk mengunakan jasa post bila dokumen sudah siap. Biaya cronopostnya 21 euros. Hehe mahal ya. Tapi ya terpaksa saya ambil karena kalo buat saya, itungannya kalo saya ambil sendiri, saya musti bayar babysitter 24 euros . ambil sendiri gratis.

Setelah ditunggu tunggu 3 minggu lebih, akhirnya ada orang yang telp ke hp. Bonjour, vous etes madame sriyanto ? oui , saya madame sriyanto. Vous etes oû ? di rumah pak. Decendez SVP. Oke deh saya turun ke bawah. Ternyata si pak pos yang salah nyatet kode masuk apartemen. Untung saya dirumah, saya jadi lega. Setelah nunggu sekian lama, kan nggak lucu kalo sekedar visa nggak dapet, tapi juga pasport saya hilang karena si post yang nyasar.

Tunggu kedatangankuw ronce.. asik asik !

1 comment:

LOLA said...

foto..fotoooo
foto..fotoooo