Tuesday, November 20, 2007

Mogok Rame Rame

hari ini hari ke 6 pemogokan transport di paris. SNCF, RATP yg kelola transport buat bis dan metro serta RER maupun TGV pada nggak mau kerja. padahal sebagai kota yang punya ketergantungan tinggi dengan transport publik ini, tentunya pemogokan ini efeknya gede banget. yang biasa nunggu metro 3 menit, ini jadi 40 menit, itupun udah syukur kalo bisa masuk. kalo liat gambar di tipi persis desek desekannya kayak naik jabotabek pas jam kuliah mulai, jaman dulu masih kuliah di Depok. orang dorong dorongan, ada yang teriak teriak, dan langsung kebayang di benak gue bau ketek orang yang lebih jangkung di sebelah kita haha.. tapi gue tau itu di tipi, lah wong guenya di rumah aja gitu. sejak ada bos kecil 5 jengkal, mana sanggup naik metro bawa kereta dorong yang masih berat itu.. tapi sumpah, ngeliat orang orang yang biasanya dengan manisnya bisa masuk dan duduk tenang di metro, kayaknya image desek desekan itu mustinya bukan garisan nasib mereka

Belum lagi yang biasa naik mobil kayak laki gue. tiap hari pulang mukanya kusut, akibat macet yang luar biasa. sampe banyak orang yang bela belain beli sepeda. mana asik ngenjot sepeda di suhu cuman 7° kalo siang itu.. kasian kasian. gue selain kena muka kusut suami, di jendela tiap hari bunyi tin tin lebih sering aja sempe malam pun masih ada. untungnya segitu aja efeknya ke gue.

Tentunya susahnya orang orang paris itu bukan karena garisan nasib dari yang di Atas. itu terjadi karena yah ada yang mogok kerja itu. tuntutan mereka macem macem, yang intinya nggak mau berubah, sehubungan pemerintah mau memperpanjang masa kerja sebelum pensiun dari 37th jadi 40thn, beberapa tunjangan dll. selama ini mereka bilang beban kerja mereka berat sekali makanya mereka berhak kerja lebih pendek dengan fasilitas bermacam macam. lah usia kerja 40thn aja itu udah lebih pendek dari pekerja lain yang notebene 42 thn, kayak laki gue. belum lagi kalo ngomongin resiko kerja, beberapa hari lalu 2 org pemadam kebakaran ada yg meninggal saat tugas. suami dan gue sempet liat asepnya, sehubungan lokasinya deket rumah. nah kalo liat itu, ngendarain kereta or bis nggak serem serem amat kan

Cuman yah begitulah orang Prancis. semakin lama hidup disini, semakin kagum gue sama kecanggihan mereka ngeluh, melihat hal yang negatif aja dan nuntut yang macem macem. gue rasa mogok resmi itu merupakan wujud nyata karakter negatif nih orang Prancis deh. kayak kakak ipar gue tuh, keluhan soal liburannya canggih. kalo nggak libur libur: kapan liburnya sih udah bosen kerja nih (wajar). libur pendek: belom puas libur udah masuk lagi (lumayan wajar). tapi pas libur panjang dia masih ngeluh juga: giling nih libur, sampe bingung mau ngapain. Gubrak!

Soal keluhan kehidupan kerja. gue rasa mereka tuh perlu liat kehidupan kerja di negara lain. bayangin cuti mereka itu tiap tahun antara 5 - 7 minggu. coba dibandingin sama di Indonesia. boro boro 2 minggu, kita cuti cuman 12 hari per tahun, pun kalo lo kerja di perusahaan multinasional, paling mentok juga cuman 20 hari, itupun nggak bisa diambil beruntun. di Prancis, cuti pun bisa diambil sampe setahun meski nggak dibayar. coba di jakarta, mau kita yang bayar yang penting bisa libur panjang, juga belom tentu dikasih bos. ya kan..

kadang gue mikir, ni negara maju, tapi pola pikir orang orangnya kadang kadang kok sekotak doang. tapi apa justru karena berani nuntutnya itu membuat selalu ada yang kurang, jadi kenyamanan terus ditingkatin. yang pasti di benak gue, langsung bikin perbandingan. kalo dibilang orang Indonesia males, ini orang Prancis mau dibilang apa ya..

tulisan ditutup dengan doa: moga moga anak gue gedenya nggak jadi tukang ngeluh, apalagi tukang mogok. amin.

***update: mogok berhenti di hari ke 10. kemenangan entah ditangan siapa. katanya sih, pemerintah menang dengan umur pensiun yang diajukan, tapi sindikat buruh juga menang karena duit pesangonnya dinaikkan.

2 comments:

Lola said...

Hehehehe, itu yang komplen2 orang bule nya apa orang "berwarna?" (tanpa maksud rasis ---eh apa udah jadi termasuk rasis nih?)

maksud gue gini, ntar ujung2 nya kayak amerika kali yah? pemerintah bisa capek sama yang tukang komplen itu, yang kerja'annya dibilang "kasar" dan "berat" bisa2 dikasih ke pendatang baru (kayak asia, hispanik, dll) yang terbiasa dengan hidup yang jauh lebih berat dari disana. Trus akhirnya itu bule2 cuman dikasih pilihan take it or leave it, krn kalo dia nggak mo kerja, ya orang lain aja yang kerja. Gitu kali ye?

wuwun said...

iya na. yang komplen disini bule bulenya. nggak cuma transport, tapi apa aja, kayak pegawai negeri, mahasiswa dll. kalo orang item kebanyakan demo, nuntut legalisasi buat yg illegal sama minta tempat tinggal yang bagus. padahal mereka disini udah dikasih apartemen. ya jelek sih, lah mereka juga kagak kerja gitu.

cuman bener sih kalo udah disini bawaannya jadi pada ngambekan kali ya.
soalnya para pemogok itu biasanya menang. 1995 transport publik pernah mogok sebulan. dan mereka yang menang, pensiun lebih cepet dll. kebanyakan fasilitas, kayak cuti minimum 5 minggu juga didapet dengan cara mogok. pokoknya kalo ada yang di komplen , ya mogok haha